BERITA

19  • 03
2018

Tag : Media & PR

INASGOC Terima Surat Resmi OCA Terkait kelas 62 kg Cabang Angkat Besi di Asian Games 2018


Panitia Pelaksana Asian Games 2018 (INASGOC), melalui Komite Olimpiade Indonesia (KOI) sebagai National Olympics Committee (NOC) anggota dari Dewan Olimpiade Asia (OC) baru menerima surat resmi dari OCA terkait dipertandingkan kelas 62 kg cabang angkat besi putra di Asian Games 2018 Jakarta Palembang.

Dalam surat yang ditanda tangani Director General OCA, Hussain Al Mussalam, dijelaskan bahwa OCA memutuskan terdapat perubahan kategori kelas di cabang angkat besi dengan memasukkan kelas 62 kg pada Asian Games mendatang. Dengan keputusan tersebut, dipastikan lifter andalan Indonesia di kelas tersebut, Eko Yuli Irawan punya kesempatan untuk menyumbangkan medali, terutama medali emas, bagi Merah Putih.

"KOI dan INASGOC mengapresiasi keputusan OCA tersebut. Di satu sisi, keputusan itu membangkitkan optimisme dari cabang angkat besi dan juga Eko Yuli agar melakukan pesiapan yang lebih prima. Sementara itu, di sisi lain, bagi panitia penyelenggara hal ini menjadi tantangan karena nomor pertandingan bertambah," jelas Ketua INASGOC, Erick Thohir.

Keputusan OCA menambah kelas 62 kg putra tersebut membuat cabang angkat besi di Asian Games 2018 akan mempertandingkan 15 kelas. Sebelumnya, dengan mengacu pada Olimpiade Tokyo 2020, cabang angkat besi hanya mempertandingkan 14 kelas yang terbagi masing-masing tujuh kelas di putra-putri. Kini dengan penambahan terbaru, maka cabang angkat besi putra di Asian Games 2018  akan mempertandingkan delapan kelas, yakni  56 kg 62 kg, 69 kg, 77 kg, 85kg, 94 kg, 105 kg, dan +105 kg.

"Ini juga win win solution yang melegakan kami sebagai tuan rumah karena kans medali emas di angkat besi tetap terbuka, dan juga bagi AWF yang tidak mengalami pengurangan kelas dari rencana mereka yang mengacu pada Olimpiade Tokyo 2020. Kami berterima kasih kepada AWF dan juga PB PABBSI, serta pemerintah Indonesia yang telah mengupayakan hal ini," lanjut Erick yang juga ketua KOI.

 

Media and Public Relations INASGOC.

ARTIKEL LAINNYA

Tim Voli Putra Panggil 20 Pemain

Timnas bola voli putra terus mempersiapkan diri menghadapi Invitation Tournament yang akan digelar pada 8-15 Februari di Gelora Bung Karno (GBK), Jakarta. Persiapan dilakukan di Padepokan Bola Voli Sentul, Bogor,…

Sejarah Skateboarding, Olahraga Yang Jadi Bagian Dari Asian Games 2018

Kamu pasti memperhatikan akhir-akhir ini olahraga skateboarding kembali jadi tren di Indonesia. Di sudut jalanan kamu bisa berjumpa banyak penggelut olahraga ini bermain, dan maraknya terbentuk skatepark di Indonesia juga…

Renovasi Arena Asian Games 2018 Di GBK Diharapkan Selesai Akhir Tahun Ini

Jelang pertandingan Asian Games ke-18 di Indonesia, pemerintah Indonesia sedang membenahi berbagai arena olahraga, salah satunya adalah Komplek Olahraga Gelora Bung Karno (GBK) Senayan, Jakarta. Renovasi arena Asian Games 2018…

Mengintip Target Indonesia di Asian Games 2018

Kurang dari setahun Indonesia akan menyambut ajang bergengsi Asian Games 2018 yang akan diselenggarakan di Jakarta dan Palembang pada tanggal 18 Agustus – 2 September 2018.  Indonesia juga sudah mengadakan…

BERITA

INASGOC Terima Surat Resmi OCA Terkait kelas 62 kg Cabang Angkat Besi di Asian Games 2018


28  • 08  • 2018
Tag : Media & PR ,

Panitia Pelaksana Asian Games 2018 (INASGOC), melalui Komite Olimpiade Indonesia (KOI) sebagai National Olympics Committee (NOC) anggota dari Dewan Olimpiade Asia (OC) baru menerima surat resmi dari OCA terkait dipertandingkan kelas 62 kg cabang angkat besi putra di Asian Games 2018 Jakarta Palembang.

Dalam surat yang ditanda tangani Director General OCA, Hussain Al Mussalam, dijelaskan bahwa OCA memutuskan terdapat perubahan kategori kelas di cabang angkat besi dengan memasukkan kelas 62 kg pada Asian Games mendatang. Dengan keputusan tersebut, dipastikan lifter andalan Indonesia di kelas tersebut, Eko Yuli Irawan punya kesempatan untuk menyumbangkan medali, terutama medali emas, bagi Merah Putih.

"KOI dan INASGOC mengapresiasi keputusan OCA tersebut. Di satu sisi, keputusan itu membangkitkan optimisme dari cabang angkat besi dan juga Eko Yuli agar melakukan pesiapan yang lebih prima. Sementara itu, di sisi lain, bagi panitia penyelenggara hal ini menjadi tantangan karena nomor pertandingan bertambah," jelas Ketua INASGOC, Erick Thohir.

Keputusan OCA menambah kelas 62 kg putra tersebut membuat cabang angkat besi di Asian Games 2018 akan mempertandingkan 15 kelas. Sebelumnya, dengan mengacu pada Olimpiade Tokyo 2020, cabang angkat besi hanya mempertandingkan 14 kelas yang terbagi masing-masing tujuh kelas di putra-putri. Kini dengan penambahan terbaru, maka cabang angkat besi putra di Asian Games 2018  akan mempertandingkan delapan kelas, yakni  56 kg 62 kg, 69 kg, 77 kg, 85kg, 94 kg, 105 kg, dan +105 kg.

"Ini juga win win solution yang melegakan kami sebagai tuan rumah karena kans medali emas di angkat besi tetap terbuka, dan juga bagi AWF yang tidak mengalami pengurangan kelas dari rencana mereka yang mengacu pada Olimpiade Tokyo 2020. Kami berterima kasih kepada AWF dan juga PB PABBSI, serta pemerintah Indonesia yang telah mengupayakan hal ini," lanjut Erick yang juga ketua KOI.

 

Media and Public Relations INASGOC.

ARTIKEL LAINNYA

Tim Voli Putra Panggil 20 Pemain

Timnas bola voli putra terus mempersiapkan diri menghadapi Invitation Tournament yang akan digelar pada 8-15 Februari di Gelora Bung Karno (GBK), Jakarta. Persiapan dilakukan di Padepokan Bola Voli Sentul, Bogor,…

Sejarah Skateboarding, Olahraga Yang Jadi Bagian Dari Asian Games 2018

Kamu pasti memperhatikan akhir-akhir ini olahraga skateboarding kembali jadi tren di Indonesia. Di sudut jalanan kamu bisa berjumpa banyak penggelut olahraga ini bermain, dan maraknya terbentuk skatepark di Indonesia juga…

Renovasi Arena Asian Games 2018 Di GBK Diharapkan Selesai Akhir Tahun Ini

Jelang pertandingan Asian Games ke-18 di Indonesia, pemerintah Indonesia sedang membenahi berbagai arena olahraga, salah satunya adalah Komplek Olahraga Gelora Bung Karno (GBK) Senayan, Jakarta. Renovasi arena Asian Games 2018…

Mengintip Target Indonesia di Asian Games 2018

Kurang dari setahun Indonesia akan menyambut ajang bergengsi Asian Games 2018 yang akan diselenggarakan di Jakarta dan Palembang pada tanggal 18 Agustus – 2 September 2018.  Indonesia juga sudah mengadakan…