BERITA

Jakarta
08  • 12
2017

ABTI Rencanakan Panggil Pelatih Asia Timur Menuju Asian Games 2018


Usai rehat sehari kemarin, test event bola tangan bertajuk Kejuaraan Bola Tangan Asia Remaja Putri VII (Women Youth Handball Asian Championship) yang digelar di GOR POPKI, Cibubur kembali bergulir di hari keempat, Kamis (24/08/2017). Kompetisi yang diikuti tujuh negara, Indonesia, China, Kazakstan, Korsel, Hongkong, Jepang dan Uzbekistan semakin memanas.

Negara- negara Asia Timur seperti Korsel, China, dan Jepang menguasai tiga besar klasemen sementara karena selalu menang dalam setiap pertandingan.

Meski kejuaraan ini berlabel remaja, namun secara menyeluruh kualitas atlet bola tangan Indonesia jelas tertinggal jika dibandingkan dengan negara-negara Asia Timur di putri, serta beberapa tim Asia Tengah di sektor putra.

Atas dasar itulah, menuju Asian Games 2018, Indonesia selaku tuan rumah masih mempunyai waktu untuk memperbaiki skill agar mampu bersaing. Tidak hanya perbaikan performa para atlet, tetapi juga pelatih nasional.

Terlebih, Asia Handball Federation (AHF) melalui Direktur Eksekutif, Ahmad Abu Al Lail menawarkan rekomendasi pelatih asing kepada Asosiasi Bola Tangan Indonesia (ABTI), dan juga mengadakan workshop bagi wasit serta pelatih nasional guna mengembangkan olaharaga bola tangan di Indonesia.

"Saat ini Indonesia tengah mengajukan surat kepada AHF untuk meminta bantuan, salah satunya pelatihan pelatih. Kami sudah berdialog dengan federasi bola tangan Jepang dan mereka bersedia membantu pelatihan untuk tim Indonesia yang akan diturunkan di Asian Games 2018 nanti," ujar Wakil Ketua I ABTI, Amarta Imran.

Ia menambahkan, selain pelatihan, Jepang juga siap memberikan pertandingan persahabatan dengan tim nasional Negeri Matahari Terbit itu. "Tawaran serupa juga tengah dijajaki dengan Korsel. Nanti akan kami putuskan," ucap Amarta.

Manajer tim remaja Korsel yang bertanding di kejuaraan ini, Yoon Jun Hyeon mengungkapkan bahwa Korsel siap membantu tim Indonesia apabila diminta oleh ABTI.

"Sebenarnya pada tahun 2015 lalu, kami sudah menawarkan bantuan pelatih kami (Korsel) kepada ABTI, tetapi mereka belum memutuskan hingga kini. Namun apabila Indonesia meminta bantuan pelatih dari Korsel, tangan kami masih terbuka," ujarnya.

"Bahkan, Indonesia tidak perlu memikirkan salary.  Kami hanya minta dipenuhi tiga hal, akomodasi, makan dan disediakan penerjemah agar komunikasi dapat berjalan dengan baik,” tambah Jun Hyeon.

Menurut Ketua Pelaksana Asian Games 2018 (INASGOC), Erick Thohir yang juga Ketua Umum Komite Olimpiade Indonesia (KOI), pihaknya akan membantu menjajaki peluang kerjasama dengan federasi olahraga negara Asia lain demi memajukan olahraga yang masih tertinggal pembinaannya.

"Tujuan lain dari Asian Games 2018 adalah meratanya perkembangan olahraga di negara-negara Asia. KOI sudah pasti akan mendukung dan membantu induk organisasi olahraga, seperti ABTI demi meningkatkan kualitas mereka agar bisa bersaing di Asian Games nanti,"

Hasil Pertandingan

Kamis (24/8/2017)
Uzbekistan vs Korsel: 16-49 (HT: 10-24)
China vs Indonesia : 42-12 (21-5)
Kazakstan vs Jepang 19-30 (10-12)

ARTIKEL LAINNYA

Seperti Ini Pembangunan Infrastruktur Asian Games di Tahun 1962

Jauh sebelum ditetapkan sebagai tuan rumah Asian Games 2018, ternyata Indonesia juga pernah ‘mencuri’ perhatian dunia melalui perhelatan Asian Games di tahun 1962. Kesuksesan Presiden Soekarno dalam mewujudkan ambisinya untuk…

Hal-hal yang Dipersiapkan Indonesia Dalam Menyambut Asian Games 2018

Menghitung hari menuju Asian Games 2018, apa saja yang dipersiapkan Indonesia dalam menyambut perhelatan besar ini? Sebagai tuan rumah, tentunya banyak hal yang sudah hampir semua dirampungkan.  Progres renovasi Stadion…

Begini Cerita Sepak Bola Indonesia di Asian Games

Asian Games selalu lekat dengan sejarah sepak bola Indonesia. Betapa tidak, pesta olahraga yang digelar empat tahun sekali ini merupakan turnamen besar pertama yang pernah Tim Nasional (Timnas) kita ikuti…

Seperti Apa Prestasi Indonesia di Asian Games?

Bila membicarakan tentang Asian Games, menarik untuk mengulas keikutsertaan Indonesia dalam ajang empat tahunan ini. Sejak pertama kali diselenggarakan pada tahun 1951, Indonesia telah mengikutinya dan membawa 5 medali yang…

BERITA

ABTI Rencanakan Panggil Pelatih Asia Timur Menuju Asian Games 2018


Jakarta
28  • 08  • 2018

Usai rehat sehari kemarin, test event bola tangan bertajuk Kejuaraan Bola Tangan Asia Remaja Putri VII (Women Youth Handball Asian Championship) yang digelar di GOR POPKI, Cibubur kembali bergulir di hari keempat, Kamis (24/08/2017). Kompetisi yang diikuti tujuh negara, Indonesia, China, Kazakstan, Korsel, Hongkong, Jepang dan Uzbekistan semakin memanas.

Negara- negara Asia Timur seperti Korsel, China, dan Jepang menguasai tiga besar klasemen sementara karena selalu menang dalam setiap pertandingan.

Meski kejuaraan ini berlabel remaja, namun secara menyeluruh kualitas atlet bola tangan Indonesia jelas tertinggal jika dibandingkan dengan negara-negara Asia Timur di putri, serta beberapa tim Asia Tengah di sektor putra.

Atas dasar itulah, menuju Asian Games 2018, Indonesia selaku tuan rumah masih mempunyai waktu untuk memperbaiki skill agar mampu bersaing. Tidak hanya perbaikan performa para atlet, tetapi juga pelatih nasional.

Terlebih, Asia Handball Federation (AHF) melalui Direktur Eksekutif, Ahmad Abu Al Lail menawarkan rekomendasi pelatih asing kepada Asosiasi Bola Tangan Indonesia (ABTI), dan juga mengadakan workshop bagi wasit serta pelatih nasional guna mengembangkan olaharaga bola tangan di Indonesia.

"Saat ini Indonesia tengah mengajukan surat kepada AHF untuk meminta bantuan, salah satunya pelatihan pelatih. Kami sudah berdialog dengan federasi bola tangan Jepang dan mereka bersedia membantu pelatihan untuk tim Indonesia yang akan diturunkan di Asian Games 2018 nanti," ujar Wakil Ketua I ABTI, Amarta Imran.

Ia menambahkan, selain pelatihan, Jepang juga siap memberikan pertandingan persahabatan dengan tim nasional Negeri Matahari Terbit itu. "Tawaran serupa juga tengah dijajaki dengan Korsel. Nanti akan kami putuskan," ucap Amarta.

Manajer tim remaja Korsel yang bertanding di kejuaraan ini, Yoon Jun Hyeon mengungkapkan bahwa Korsel siap membantu tim Indonesia apabila diminta oleh ABTI.

"Sebenarnya pada tahun 2015 lalu, kami sudah menawarkan bantuan pelatih kami (Korsel) kepada ABTI, tetapi mereka belum memutuskan hingga kini. Namun apabila Indonesia meminta bantuan pelatih dari Korsel, tangan kami masih terbuka," ujarnya.

"Bahkan, Indonesia tidak perlu memikirkan salary.  Kami hanya minta dipenuhi tiga hal, akomodasi, makan dan disediakan penerjemah agar komunikasi dapat berjalan dengan baik,” tambah Jun Hyeon.

Menurut Ketua Pelaksana Asian Games 2018 (INASGOC), Erick Thohir yang juga Ketua Umum Komite Olimpiade Indonesia (KOI), pihaknya akan membantu menjajaki peluang kerjasama dengan federasi olahraga negara Asia lain demi memajukan olahraga yang masih tertinggal pembinaannya.

"Tujuan lain dari Asian Games 2018 adalah meratanya perkembangan olahraga di negara-negara Asia. KOI sudah pasti akan mendukung dan membantu induk organisasi olahraga, seperti ABTI demi meningkatkan kualitas mereka agar bisa bersaing di Asian Games nanti,"

Hasil Pertandingan

Kamis (24/8/2017)
Uzbekistan vs Korsel: 16-49 (HT: 10-24)
China vs Indonesia : 42-12 (21-5)
Kazakstan vs Jepang 19-30 (10-12)

ARTIKEL LAINNYA

Seperti Ini Pembangunan Infrastruktur Asian Games di Tahun 1962

Jauh sebelum ditetapkan sebagai tuan rumah Asian Games 2018, ternyata Indonesia juga pernah ‘mencuri’ perhatian dunia melalui perhelatan Asian Games di tahun 1962. Kesuksesan Presiden Soekarno dalam mewujudkan ambisinya untuk…

Hal-hal yang Dipersiapkan Indonesia Dalam Menyambut Asian Games 2018

Menghitung hari menuju Asian Games 2018, apa saja yang dipersiapkan Indonesia dalam menyambut perhelatan besar ini? Sebagai tuan rumah, tentunya banyak hal yang sudah hampir semua dirampungkan.  Progres renovasi Stadion…

Begini Cerita Sepak Bola Indonesia di Asian Games

Asian Games selalu lekat dengan sejarah sepak bola Indonesia. Betapa tidak, pesta olahraga yang digelar empat tahun sekali ini merupakan turnamen besar pertama yang pernah Tim Nasional (Timnas) kita ikuti…

Seperti Apa Prestasi Indonesia di Asian Games?

Bila membicarakan tentang Asian Games, menarik untuk mengulas keikutsertaan Indonesia dalam ajang empat tahunan ini. Sejak pertama kali diselenggarakan pada tahun 1951, Indonesia telah mengikutinya dan membawa 5 medali yang…